untuk ananda sholeh kami yang pertama

Ananda yang sholeh,
Baru saja Ayah telah mengetahui dan menyaksikan betapa perjalanan Ibunda melahirkanmu ke dunia ini penuh dengan perjuangan. Sembilan bulan bukanlah waktu yang sebentar. Mungkin nantinya kau akan menganggap cerita semacam ini adalah hal lazim yang sering diutarakan oleh khalayak orang. Akan tetapi, setiap orang tua memiliki ceritanya tersendiri tentang kelahiran buah cintanya.

Perjuangan seorang ibu melahirkan anaknya memang merupakan pergulatan fisik, emosi, ruhani yang sangat dahsyat. Namun, jika kau berada pada posisi seorang suami yang mendampingi istrinya dalam proses itu, akan terasa bahwa momen melahirkan buah hati adalah perjuangan yang betul-betul luar biasa nan istimewa untuk kami kedua orang tuamu.

Kami sebagai orang tuamu sangat menantikan hadirmu dalam keluarga kita ini dari sejak awal mula pernikahan. Bermula dari dua garis merah pada uji tes kehamilan di hari Senin, 9 Januari 2017, antusiasme kami bertambah dan kegembiraan menyeruak di dalam benak kami. Bentukmu ketika diperiksa oleh dokter ahli kandungan barulah berupa kantong janin yang begitu kecil. Terhitung hari pertama hari haid ibundamu adalah 27 November 2016 yang nantinya diperkirakan 3 September 2017 adalah hari perkiraan lahirmu.

Ananda yang sholeh,
Sejak kami mengetahui ada kehadiranmu di tengah-tengah kami, maka kami berusaha menjaga keberadaanmu. Pada bulan-bulan pertama, Ayah mendampingi Ibundamu yang kesakitan dengan mual dan muntah yang hampir selalu datang. Sempat kami mengkhawatirkan bagaimana asupan gizi untukmu, namun selalu kami usahakan agar dirimu dapat berkembang tumbuh di dalam rahim dengan baik.

Kesulitan yang dijumpai pada saat itu adalah tentang pekerjaan ibundamu. Dengan mual muntah yang sering terjadi mengakibatkan ibundamu tidak dapat bekerja sepenuhnya. Aktivitas banyak yang terganggu dan ibumu lebih banyak untuk beristirahat.

Bulan demi bulan kami terus memantau tumbuh kembangmu. Masya Allah kami selalu takjub dengan gerakan-gerakanmu di dalam rahim sana setiap kali terpantau. Doa demi doa selalu teriring agar kau senantiasa sehat dan kuat.

Masa-masa mual muntah kemudian berganti dengan masa yang lebih tenang untuk ibundamu. Tubuh ibundamu sudah kuat menyesuaikan keberadaanmu dan gerakanmu kini benar-benar terlihat oleh indera kami tak hanya sekadar dari pantauan hasil tes suatu mesin. Kami pun mempersiapkan barang-barang kebutuhanmu nantinya. Selain itu juga, menata rumah yang kita huni ini agar semakin nyaman dengan kehadiranmu.

Ananda yang sholeh,
Kami berusaha untuk memantau pergerakan tumbuh kembangmu kepada ahlinya. Sebagai orang tua tentu kami berusaha memberikan yang terbaik. Dari satu opini ke opini lainnya, dari satu wawasan ke wawasan lainnya. Kami serap itu, bahkan ibundamu menyempatkan di sela kesibukan pekerjaan untuk menimba ilmu terkait dengan kehadiranmu.

Usia kehamilan ibundamu semakin bertambah. Sudah hampir mendekati empat puluh minggu keberadaanmu di dalam rahim ibundamu. Masa-masa inilah yang menegangkan dan menjadi klimaks dari perjalanan mengantarkanmu ke dunia.

Kamis siang, 31 Agustus 2017, ibundamu mulai merasakan kram di perutnya. Awalnya dikira sakit biasa namun seiring waktu bertambah sakit dan rutin. Malamnya adalah malam takbiran menjelang perayaan Idul Adha dan rasa sakit itu semakin sering. Malamnya kami tak bisa tidur karena gelombang cintamu yang terus hadir di perut ibundamu. Hingga kemudian Ayah putuskan untuk membawa ibundamu pada rumah bidan dan rupanya per Jumat, 1 September 2017 pukul 03.30 barulah bukaan satu.

Kami dihimbau pulang oleh bidan karena waktu persalinan masih lama. Di rumah, ibundamu berusaha susah payah untuk mengelola gelombang cinta yang kau berikan. Gelombang itu jelas semakin bertambah dan intens. Jumat petang ibundamu semakin gundah dan kami kembali menuju ke rumah bidan kembali.

Ananda yang sholeh,
Adalah Bidan Rina namanya, bidan inilah yang menjadi rujukan tempat yang kami pilih untuk menyambut kehadiranmu. Kami dapatkan info mengenai praktek Bidan Rina yang mengkhususkan pada metode gentle-birth. Suatu konsep yang mengutamakan persalinan dengan cara yang natural, ketenangan, serta perawatan pascapersalinan yang tepat. Dengan Bidan Rina, kami sempat mengikuti kelas persiapan kelahiran yang sangat membuka wawasan dan memantapkan kami untuk menerapkan metode persalinan ini.

Per Jumat, 1 September 2017 pukul 20.30 kami dapatkan kabar kemajuan bahwa sudah bukaan empat. Setelah pengecekan, kami beranjak pada kamar nifas dan Ayah saksikan semakin bertambah gelombang cintamu. Malam hening itu dihiasi oleh suara ibundamu yang mencoba bertahan dan Ayah berusaha selalu menenangkan.

Bukaan demi bukaan terjadi pada mulut rahim ibundamu. Waktu yang lama dalam upaya bertahan atas gelombang cintamu. Dalam metode gentle-birth, calon orang tua harus bersabar, berpikiran positif, serta terus mengupayakan proses persalinan dijalani dengan senyaman mungkin. Teorinya mungkin sekilas mudah, namun realitanya sering ditemukan titik-titik di mana sulit mempraktekkannya, tetapi kami terus berusaha menerapkan sebaiknya untukmu.

20170903_081530Setelah melewati berjam-jam masa penantian kehadiranmu, lahirlah kemudian dirimu, ananda sholeh kami yang pertama, ke dunia pada hari Sabtu, 2 September 2017 pukul 12.57 di kota Malang. Kami pilihkan nama yang baik bagimu yaitu “Ahsanul Khuluq Affan” yang artinya “yang baik akhlaknya di Keluarga Affan”. Namamu ini terinspirasi dari beberapa penggalan hadits

“Ya Allah, Engkau telah memperindah rupaku, maka perindahlah juga akhlakku (HR Ibnu Hibban)”
“Mukmin yang sempurna keimanannya adalah yang paling baik akhlaknya” (HR Abu Daud)”

Dari penggalan ini, telah menginspirasi kami untuk mendoakanmu melalui pilihan nama sebagai ananda sholeh yang indah akhlaknya dan yang paling baik. Allahumma aamiin.

Untukmu ananda sholeh kami yang pertama, Ayah ulas cerita ini. Kelahiranmu di dunia adalah momen yang sangat berharga dan tak ingin untuk dilupakan. Melalui cerita ini, Ayah harap bahwa dirimu dapat mengetahui sejarah kelahiranmu serta hikmah pelajaran yang dapat dirimu selalu ingat. Berbakti kepada kedua orang tua adalah suatu keharusan dengan perjuangan serta tanggungan amanat besar untuk merawat anak menghadapi dunia.

Sebagaimana terlantun doa yang selalu kami panjatkan dalam menyongsong kehadiranmu

“Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami istri-istri dan keturunan kami sebagai penyenang hati, dan jadikanlah kami imam (pemimpin) bagi orang-orang yang bertakwa.” (QS. Al-Furqon: 74)

Semoga doa ini dikabulkan oleh Allah Yang Maha Kuasa. Selamat datang ke dunia, ananda Ahsan yang sholeh. Semoga Allah merahmati keluarga kita selalu.

Dari kedua orang tuamu,
Ayah dan Ibunda Keluarga Affan

Anas Isnaeni dan Afifah Az Zahra

Malang, 3 September 2017

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s