bicara cinta

Cinta. Seperti apakah wujudnya? Bagaimanakah orang kemudian menyatakan pernah merasakannya? Lalu, pada batas-batas apakah cinta itu berbeda dari sekadar perasaan biasa lainnya?

Bisa jadi yang dirasakannya itu adalah tanda kekaguman. Sosok yang dulunya hanyalah dalam angan kemudian dapat ditemui dalam wujud nyata. Ideal, nyaris sempurna, begitu sangat diimpi-impikan sehingga senantiasa terbayang. Ketertarikan terus menerus menguat dengan hal-hal yang disukai ada pada sosok idaman.

Sayang, cinta jauh lebih rumit daripada tentang kekaguman semata. Dalam cinta tak ada tuntutan kesempurnaan. Tak perlu mencari yang begitu ideal untuk dapat saling dipersandingkan. Cinta lebih membutuhkan untuk saling melengkapi antar dua pribadi dengan setiap kelebihan dan kelemahannya. Jika tak mampu menerimanya, cinta hanyalah perkara yang sementara saja. Ketidaksempurnaan adalah keniscayaan.

Bisa jadi yang dirasakannya itu adalah gejolak nafsu. Gelora tubuh yang rentan tidak terkendali dapat membuat serangan membabibuta. Ketertarikan fisik akan menggerakkan imajinasi liar. Hasrat keinginan muncul untuk berbuat ini itu. Hingga bisa jadi terlewat dari batas-batas norma. Atas nama cinta, semacam ini sering didalihkan sebagai alasan pembenar.

Sayang, cinta bukan tentang gejolak nafsu naluriah yang ada pada manusia. Cinta berada pada tingkatan yang jauh lebih tinggi dan berderajat daripada itu. Kalau hanyalah tentang apa yang menggerakkan syahwat, apalah beda dengan apa yang dialami oleh binatang? Gejolak itu juga datangnya sesaat yang bisa jadi datang pada sosok lainnya dengan bentuk serupa yang menggoda. Padahal cinta membutuhkan kekhususan yang tidak memperkenankan permainan sesaat di dalamnya.

Jelasnya bicara cinta adalah bicara tentang perasaan. Perasaan itu seringkali tak mudah untuk dimengerti. Ia pun berubah-ubah sekehendaknya sendiri. Mengenalinya butuh pertanda yang kuat dan meyakinkan. Menyatakannya butuh kekuatan yang mengikatkan pada bukan sembarang konsekuensi. Maka dari itu, cinta perlu terus dibangun, ditumbuhkan, dan dikembangkan.

Cinta adalah refleksi jiwa. Tanyakan pada hati yang bisa menentukan darimanakah perasaan itu muncul. Dari akalkah, tubuhkah, atau jiwa? Jika ia muncul melewati dari sekadar kekaguman pikiran dan juga perasaan nafsu yang meluap-luap, maka ia datangnya dari kebutuhan jiwa.

Cinta adalah ibadah untuk pemujaan. Cinta menjadi pekerjaan hati yang dikaruniakan oleh Tuhan dengan adanya perasaan dan pikiran. Sudah sepatutnya cinta menjadi sebentuk balas budi kepada Sang Pencipta. Jika benar suatu rasa adalah cinta, maka ia harusnya akan lebih mempergiatkan ibadah mendekat pada-Nya. Tidak hanya memuja sang kekasih saja, tetapi dalam cinta itu ada asma Ilahi terucap meminta untuk dikekalkan ikatannya.

Hingga pada tingkatan akhirnya cinta yang sudah menjadi refleksi jiwa dan ibadah untuk pemujaan, akan sampai pada maksud dari kehidupan. Kehidupan tanpa cinta adalah kehampaan yang sangat lengang. Cinta itu fitrahnya menghidupkan. Dengan cinta, kebaikan demi kebaikan akan terus ada dan bersemi. Dunia menjadi indah dan manusia akan merasakan kebahagiaan dengannya.

Begitulah cinta jika kamu benar-benar telah merasakannya…

Pyar aatma ki parchhai hai… Ishq ishwar ki ibadat… aur Mohabbat zindagi ka maksad
Love (pyar) is the reflection of soul. – Love (ishq) is the worship of Lord. – And Love (mohabbat) is the purpose of life.
(a dialogue from Devdas (2002 film))

Iklan

2 thoughts on “bicara cinta

  1. saya pernah denger kalau cinta itu pemicunya adalah fisik, yang bisa dilihat didengar dan dirasa. lalu dalam kehidupan berumah tangga, cinta itu tidak akan bertahan lama…. namun digantikan dengan yang namanya sayang. 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s